Ketika Anak Gemar Belajar

THE JOY OF LEARNING

Ketika Anak Gemar Belajar

Oleh: Lisanasanti, MACE

Ketika mempelajari cara bekerjanya otak manusia, salah satu yang didapat adalah, ketika kita bergembira maka sel-sel otak kita dirangsang untuk bekerja. Sehingga kemampuan berpikir kita akan bertambah. Seperti kata Amsal, hati yang gembira adalah obat, tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang.

Demikian pula dengan cara anak-anak belajar, ketika mereka gembira dan senang untuk belajar, maka kemampuannya bertambah. Anak yang senang belajar akan sangat mudah untuk diajar. Dia akan lebih berkonsentrasi dan lebih mudah menyerap pelajaran.

Menimbulkan kesukaan belajar:

  1. Timbulkan dan tumbuhkan kesenangan belajar dalam diri anak sejak dini;

Sejak anak anak masih kecil, ciptakan simulasi-simulasi menyenangkan dalam mengajar anak. Orang tua secara aktif mengajarkan berbagai hal kepada anak, dengan cara yang menyenangkan bukan sebagai keharusan.

Derek adalah seorang anak yang ter lahir buta dan lumpuh, menjadi seorang musikus handal, karena sejak berumur satu tahun orang tuanya memperkenalkannya pada piano, dan ternyata Derek memiliki bakat musik yang luar biasa. Derek bukan saja berprestasi di musik, tapi dia berhasil dalam semua bidang sekolahnya sampai kuliah di universitas. Jadikan belajar sebagai kegiatan menyenangkan dalam keluarga.

  1. Kenali kesenangan dan kelebihan anak anda;

Mengamati, bermain bersama anak-anak akan membuat kita mengenal mereka. Baik sifat, kesukaan, atau minatnya.

Dengan mengenali kita akan dapat menolong dan mengarahkan anak belajar sesuai minatnya. Misalnya anak kita suka melukis, kita bisa menfasilitasi untuk dapat mengembangkan kemampuannya.

Ada kesaksian dari seorang ibu yang mengumpulkan gambar-gambar buatan anaknya sejak SD sampai SMA, dan ketika mau kuliah, anak tersebut mendapat bea siswa karena pihak universitas melihat gambar-gambar karya anak tersebut sejak kecil. Ketika seorang anak dihargai minatnya, dia akan senang dan bangga dan dia akan punya dasar semangat belajar yang baik.

  1. Pilih sekolah awal yang tepat;

Kesan pertama sangat penting, kata iklan sebuah produk. Demikian juga dengan sekolah awal, seperti PAUD atau TK. Memilih sekolah yang tepat sangat penting, karena kesan pertama anak terhadap sekolah menentukan sikapnya kemudian. PAUD atau TK atau kelas 1 SD, sama seperti iklan sekolah. Kalau semasa di PAUD atau SD kelas 1 anak mendapatkan guru, suasana, yang menyenangkan, dia akan berpikir bahwa sekolah dan belajar itu menyenangkan. Tapi kalau ketika di PAUD, anak merasa tertekan dan merasa sekolah adalah beban, maka kesan itu mungkin akan terbawa sampai dia besar.

Si anak akan memandang sekolah sebagai kewajiban yang membebani, bukan kesempatan belajar yang menyenangkan.

“SEMUA BERAWAL DARI HATI. KETIKA ANAK MERASA AMAN, SENANG, DAN DIHARGAI, MAKA SEGALA POTENSI YANG TUHAN BERIKAN AKAN MENCAPAI KAPASITAS MAKSIMAL”

Other Article

Copyright © 2017 PESAT. All rights reserved.